The Story Colin ‘Beaner’ Bailey

The Story Colin ‘Beaner’ Bailey

 

Red Army, firma yang sudah tidak asing lagi bagi para penggemar Manchester United atau yang biasa dilabeli dengan nama Mancunian. Red Army menjadi sekelompok suporter yang sangat mengerikan, dimana kita tahu mereka memiliki banyak anggota yang sangat militant dan tidak mengenal rasa takut hingga rela mengorbankan segalanya demi Manchester United, tim asal Manchester yang mereka bela. Banyak sosok yang terlibat dalam firma ini, satu dari sekian banyak nama yang menarik perhatian kami yaitu Colin ‘Beaner’ Blaney.

 

Red Army merupakan istilah atau julukan bagi kelompok hooligans atau fans garis keras Manchester United yang lebih terkenal dengan istilah “hooligan firm”.

 

Pada akhir tahun 70an dan awal 80an merupakan masa-masa dimana Red Army membusungkan dadanya dan sangat terkenal dengan segala eksistensinya, hingga mendapatkan predikat sebagai kelompok hooligans terbesar dibanding firma lainnya yang berada di Inggris Raya pada saat itu.

 

Red Army adalah sebuah firma yang mendukung Manchester United secara mati-matian. Meskipun saat ini istilah Red Army digunakan terutama untuk merujuk kepada fans dari klub Manchester United pada umumnya, padahal menurut beberapa sumber yang kami dapatkan Red Army itu sendiri merupakan  nama yang diberikan kepada suporter Manchester United yang mengikuti mereka kemana pun mereka bertanding selama tahun 1970-an. Yang paling terkenal adalah pada tahun 1974-75, saat Manchester United terdegradasi dari divisi utama Liga Inggris dan bermain satu musim di divisi kedua. Red Army yang selalu menyebabkan kekacauan di seluruh Inggris, mengunjungi stadion di mana mereka akan hadir lebih banyak dari pada pertandingan home.

 

Colin Blaney, pria asal Inggris yang lahir pada tahun 1956 ini menjadi salah satu anggota dari firma Red Army yang namanya mencuat ke permukaan setelah ia melakukan beberapa aksi dalam mendukung Manchester United. Colin Blaney bergabung dengan Red Army pada tahun 1970-an dan ia banyak terlibat dalam beberapa kekacauan yang dilakukan oleh Red Army.

 

 

Colin Blaney adalah seorang die hard fan Manchester United yang berkeliling dunia untuk mendukung tim kebangaannya dan ia juga bangga dengan kegiatan hiking dan bermain game sehingga tidak memerlukan biaya sepeser pun untuk melakukan hal itu. Dia pergi ke Saint-Etienne pada tahun 1977 dan kembali dengan banyak jeans Lois dan atasan Lacoste untuk dijual kembali di Manchester. Colin Blaney, juga dikenal sebagai "King of the Jack and Jills" karena keahliannya dalam membuka laci uang dan ia telah menghabiskan waktu bertahun-tahun menulis Grafters, sebuah buku tentang kejahatan terorganisir dan geng yang berbasis di Manchester.

 

Buku Colin Blaney yang rilis pada tahun 2004 yang berjudul 'Grafters' mengungkap berbagai tindak kejahatan geng di Eropa pada akhir tahun 1970-an dan juga ia menulis buku yang berjudul 'Undesirables: The Inside Story of the Inter City Jibbers', yang diterbitkan 10 tahun kemudian setelah buku pertamanya, yaitu pada tahun 2014, yang juga dimana ia mencatat kehidupan pribadinya sebagai anggota sebuah firma hooligan yang mendukung Manchester United.

 

Blaney adalah orang yang memiliki pikiran yang cepat, jalan pintar yang menjalani kehidupan penuh dengan tidak selalu taat pada hukum. Buku debutnya, Grafters, kisah sekelompok pemuda dari Manchester dan Salford yang menghadapi segala macam kerusakan di daratan Eropa, keluar pada tahun 2004. pentolan Stone Roses Ian Brown mengatakan kepada NME bahwa "pipi tipis" dan "pipi tipis" Blaney roh penjahat ”adalah inspirasi baginya; bintang Salford mencapnya sebagai "buku skala ikonik".

 

Seorang mantan hooligan dan penjahat yang mengaku pernah menghabiskan waktu di penjara, Colin Blaney tumbuh di Miles Platting dan Collyhurst dan buku pertamanya adalah sebuah eksplanasi tentang masa lalunya. Dia bepergian ke luar negeri hanya untuk mendukung Manchester United sebagai anggota muda Red Army United dan bukunya yang berjudul 'Grafters', sebuah memoar otobiografi, merinci tentang segala kejahatan gengnya, yang disebut dalam buku itu sebagai 'Collyhurst Cowboys' dan ' Wide Awake Firm ' yang memiliki komitmen di benua Eropa.

 

 

Ia kemudian menulis Undesirables: The Inside Story of the Inter City Jibbers pada 2014. Saudara kandungnya Mark berkata bahwa Colin Blaney adalah seorang Mancunian sejati, tapi dia punya waktu untuk semua orang dan sangat dicintai. Dia adalah figur ayah bagi banyak orang, termasuk saya, masa lalunya yang kotak-kotak berkaitan dengan sepak bola, tapi dia tidak pernah mencoba menyembunyikan masa lalunya, dia membatalkan semua kejahatan sekitar 20 tahun yang lalu dan dia sangat bangga dengan pekerjaannya sebagai penulis dan dia benar-benar berhasil mengubah hidupnya menjadi lebih baik. Mark menambahkan bahwa menjadi seorang Cowboy Collyhurst berarti anda mulai dari nol dan pergi ke dunia hanya dengan akal dan keberanian anda untuk bertahan, teman saya dan saya memulai hidup tanpa prospek dan harapan, harus mencari jalan sendiri dan kami memilih kejahatan saya tidak berpikir apa pun dari apa yang selanjutnya akan terjadi jika kita tidak tumbuh di tempat yang kita lakukan kami mulai dari paling bawah tangga dan tidak bisa lebih rendah lagi, anda berada dalam situasi yang sulit, kata orang yang lebih tua kepada kami, jadi semakin cepat anda menerimanya, semakin baik. Yang lainnya mengatakan "Saat anda dewasa, anda akan menjadi pemain bola, petinju, atau pencuri.ungkap Mark.

 

 

Colin Blaney yang juga dikenal sebagai "Beaner", meninggal pada hari minggu, 16 Juli 2019 sebagai ayah dan kakek. Dia sebelumnya sempat dipenjara di Jerman yang menginspirasi dia untuk menulis buku yang berjudul Grafters pada tahun 2004 yang menceritakan tentang kejahatan yang dilakukan bersama dengan kelompoknya dalam perjalanan mereka melintasi Eropa secara sangat detail dan terperinci. Colin Blaney juga menuliskan dalam buku itu bahwa kelompoknya adalah "pencuri diam-diam paling produktif di Eropa".Berbagai penghormatan telah dibayarkan kepada mantan hooligan sepak bola Manchester United yang juga menjadi penulis Colin Blaney setelah ia meninggalkan dunia kekerasan dan dunia nyata.

 

Sebagai die hard fan Manchester United yang telah meninggalkan dunia kejahatan selama dua dekade lalu dan dikenal banyak orang sebagai 'Beaner', ia telah berjuang melawan penyakit kanker. Colin Blaney meninggal di rumah sakit umum Manchester Utara. Colin Blaney,seorang ayah dan kakek yang juga seorang fotografer yang sangat rajin diusia nya yang menginjak 63 tahun. Penghormatan yang sangat menyentuh untuk ‘Proper old school gent with lots of tales to tell' telah dibayarkan kepadanya di media sosial dan saudaranya, Mark Blaney mengatakan bahwa keluarga tersebut telah menerima pesan yang berbentuk dukungan dari pendukung sepak bola yang terkait dengan Manchester United dan tim lainnya dari seluruh negara.

 

Penulis: Rifqi Maulana

 

Your Cart

Your cart is currently empty.
Click here to continue shopping.